OGI (Cerpen)

OGI
(by : dwi putra)
kisah yang tak perlu dibaca

            Belakangan ini gue lagi suka-sukanya sama segala sesuatu yang beraroma mistis, kaya sekarang gue rutin ngederin siaran horor disalah satu radio Bandung. dengan cara streaming. jadi dalam siaran itu bakal dibacain cerita-cerita true story dari para pendengarnya yang ngalamin gangguan supranatural. paling sering sih mereka cerita soal pocong sama kuntilanak. ngga heran juga sih, karena pocong dan kuntilanak udah jadi gosh itemnya indonesia dimata dunia. maksud gue, dijaman sekarang itu penampakan kuntilanak dan pocong bisa diliat dimana aja diindonesia. bioskop juga udah berkali-kali nayangin film dengan tokoh utama mereka, dalam konteks dan keadaan yang berbeda-beda perfilman indonesia makin lama makin menjatohkan ras mereka. judul filmnya juga makin aneh, ada "kuntilanak kesurupan" inikan menjatuhkan ras kuntilanak banget. maksud gue, mereka akan ngerasa gagal sebagai setan. masa iya ada setan yang kesurupan, setan macam apa yang tega menyetani setan lain. ada juga judulnya "pocong juga pocong". difilm ini sisutradara keliatan banget pengen ngejatuhin ras pocong. mereka nayangin salah satu kelemahan pocong, "jorokin dia dan dia nggakan bisa bangun" inikan bahaya. reting pocong akan menurun. manusia nggakan takut lagi sama pocong. tapi pocong itu keren, kemarin pocong juga udah nerbitin bukunya. dan berhasil jadi best seller dengan penjualan terbanyak. hal yang paling absurd untuk seorang pocong, maaf maksud gue sesetan pocong lakukan. yaitu nulis dengan tangan diikat. dan mungkin sekarang manusia nggakan lari lagi ngeliat pocong, kebalikannya mereka bakalan ngerubunin minta tanda tangan. hal yang ngga bisa pocong lakuin, dan lagi-lagi ras mereka dijatuhkan.


            semua kecanduan gue terhadap hal mistis dimulai saat gue kenalan sama seorang cewe, namanya Dina. dia cewe Bandung dan dia juga sering dengerin siaran horor itu. awal perkenalan gue dengan Dina juga aneh, gue kenal dia lewat twitter. tiba-tiba Dina mention dan DM gue, dia bilang dia mau kenal gue lebih jauh. agak freak sih, karena jarang ada cewe yang seberani dan senekat itu buat deketin cowo. beberapa minggu dengan pendekatan yang normal Dina mulai cerita, ternyata alasan Dina deketin gue adalah untuk buang sial. jadi sebulan yang lalu dia lagi berkendara malem disekitaran Bandung sendirian, dan dia ngga sengaja nabrak kucing item sampai akhirnya tuh kucing mati. ditengah-tengah dia cerita, gue jadi inget siaran beberapa bulan lalu. ada cewe yang ceritanya sama persis kaya yang Dina ceritain dan yang gue inget tentang siaran itu, gue ngakak gara-gara kata-kata si penyiar. tapi gue lupa apa itu.

            Dina ngga ngelanjutin ceritanya, dan gue juga ngga bisa nginget kata-kata si penyiar. beberapa bulan pendekatan Dina mulai terbuka sama gue. dia juga udah ngga ragu buat cerita pengalaman supranaturalnya, gue yang masih ragu dengan hal semacam itu lama-lama kebawa suasana dan bisa dibilang jadi percaya. dina bilang dia punya tulang rusuk yang longgar, dan sepengetahuan gue tentang orang dengan tulang rusuk longgar adalah orang itu lebih peka dengan dunia supranatural. beberapa kali dia juga ngirim vidio waktu dia kesurupan. ada yang waktu dia kerasukan setan cina. dia jadi pinter bahasa mandarin. ada yang waktu dia kerasukan setan masa penjajahan jepang. dia juga jadi pinter bahasa jepang. waktu dia kerasukan setan bisu. disepanjang durasi vidionya dia ngga ngomong apa-apa. 

            ngedenger keluhan Dina yang ngerasa cape jadi seseorang dengan tulang rusuk longgar, gue jadi menaruh hati sama Dina. gue jadi pengen ngejagain dia dari serangan goib dengan kemampuan bermain karambol gue yang terbilang hebat. dan akhirnya kita ngatur scedule buat ketemuan disalah satu caffe di Bandung. buat ngomong lebih serius. gue sengaja ke Bandung sendiri bawa mobil dari Bekasi, karena emang maksud gue biar bisa pulang pergi. jadi pagi itu gue lagi siap-siap mau berangkat, nyokap gue yang mungkin juga udah nangkep kejanggalan gue belakangan ini akhirnya mengeluarkan kata-kata.

"mau kemana kamu bang ? rapih banget."
"aa.. aku mau ke Bandung mah, ada acara temen."
"BANDUNG ?!" nyokap gue syok seakan kata yang dieja B-A-N-D-U-N-G berubah haluan jadi K-E-M-A-T-I-A-N
"kenapa mah ? bukannya udah biasa ya kalo aku kebandung sendirian. bolehkan ?"
"tapi emang kamu berani ? belakangan ini mamah liat kamu kalo malem sering kekamar mandi minta ditemenin ade, terus juga kemarin kamu mamah suruh kegudang minta ditemenin ade, terus ka..(bla bla bla)"
setelah beradu argumen dengan nyokap, akhirnya gue melesat dari bekasi. diperjalanan gue malah jadi kepikiran kata-kata ade gue yang sebelum gue berangkat tadi juga ngasih wejangan ke gue, dia bilang
"bang, abang mau ketemu cewe itu ya ? yang bikin abang jadi takut pipis sendirian kalo malem." kata egi (ade pertama gue)
"loh ko kamu tau ?"
"abang ngga curiga apa ? diakan deketin abang tiba-tiba gitu. kemaren ade liat twitternya juga cuma ada 1 follower sama 1 followingnya. itu abang. TL nya juga cuma mentionan abang sama dia. apalagi diakan sering cerita hantu gitu sama abang. kalo sebenernya Dina itu hantu yang pengen abang kebandung terus disasarin terus bikin abang mati tanpa diketahui jasadnya gimana bang ?"

            semua yang egi bilang emang bener adanya sih. tapi yang gue bingung dari pendapat egi adalah, sejak kapan setan bisa main twitter. lagian juga Dina udah cerita semuanya ko, kalo dia itu beneran manusia. jadi gue lebih percaya Dina dari pada wejangan ade gue.

            mendekati lokasi ketemuan, gue nerima sms dari Dina yang isinya ciri-ciri dia hari itu. maklum aja ini pertama kali kita ketemuan. dia pake baju kemeja pink lengan buntung, jeans coklat panjang, tas kecil warna biru. dan yang penting dia dimeja 6. wow, gue makin deg-degan waktu caffe tempat kita janjian udah mulai keliatan. hari itu gue emang udah berniat buat nembak dia dan bilang kalo gue bersedia jagain dia dari segala serangan gaib dengan kemampuan bermain karambol gue yang terbilang hebat. 

            sampe disana, gue masuk kedalem caffe dengan design interior yang serba alami. meja-kursi-dinding dari kayu. ada pohon-pohon dimini pot. seleranya buat tempat ketemuan lumayan juga. caffe itu emang Dina yang milih. selain karena gue jarang ke Bandung, Dina juga bilang kalo itu caffe terbaik yang dia tau. mata gue terus berkeliaran nyari angka 6 diatas meja, dan akhirnya ketemu. disudut caffe, cewe kemeja pink buntung plus jeans coklat. itu pasti Dina. gue mantepin langkah kaki gue sambil terus mikirin kata-kata yang bakal keluar nanti. sampe gue berenti didepan meja 6 itu, si cewe itupun berdiri.

"aa.... maaf mba ?"
"hm.. iya kenapa mas ?"
"a.. Dina ya ?"
"oh.. bukan mas, salah orang."
"aa.. pasti Dinakan ? tadi janjian dimeja 6"
"mm... bukan mas, maaf salah orang" dan diapun pergi

            pertemuan pertama gue gagal. semua yang udah gue siapin. semua yang gue rasain. yang mau gue omongin. semuanya lenyap gitu aja tanpa alasan. gue pun pulang kebekasi dengan tangan kosong, tanpa hasil apapun. ditengah jalan pulang ada sms masuk dari Dina

Ogi. maaf ya soal yang tadi, dan makasih udah mau nemuin gue. makasih juga udah peduli. karena itu alasan gue deketin lo, biar lo peduli dan mau ngeliat mata gue kaya tadi. itu syaratnya biar sial gue karena nabrak kucing hitam bisa ilang. sekali lagi makasih ya gi.

            habis nerima sms itu semua tentang Dina lenyap juga tanpa alasan. nomornya ngga aktif lagi. dan twitternya juga udah tutup akun. sampenya di Bekasi akhirnya gue inget kata-kata si penyiar yang buat gue ngakak waktu ngasih saran kecewe dengan cerita mirip sama Dina itu, dan dia bilang

"wah itu bahaya. kamu bakal kena sial nantinya, satu-satunya cara buat ngilangin sial itu kamu harus mindahin sialnya keseseorang yang maaf. jelek. caranya.. kamu harus buat dia peduli sama kamu, dan kamu harus liat langsung kepedulian dia lewat mata kamu"

            intinya adalah gue cukup jelek buat memindahkan sial. dan buat Dina, siapapun lo dimanapun lo sekarang. semoga tuhan melindungi.
Share on Google Plus

About akram de rafli

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.